18
Apr
12

Lama betul tak menulis kt sini

Jadi, aku terbaca dekat satu status FB kawan aku pasal Proton Preve, yang mana perbincangan dia membawa pasal cukai kereta malaysia yang tinggi gila. Jadi aku terasa nk mencelah.. tulis punya tulis sekali terpanjang pulak tulisan. Jadi mcm tak seswai plak letak tulisan panjang dekat ruang komen FB yg kecik tu, jadi aku letak kt sini.. Jadi ni lah komen aku..

“ohh cerita pasal cukai kereta dan mahathir’s pet-project proton, topik fev aku. Mungkin ramai tak tahu, dulu cukai kereta malaysia tak semahal (segila?) sekarang. Mungkin bg generasi kita, lahir2 je mmg mcm ni, jd kita anggap mmg normal mcm ni. Tp Sbenarnya tidak. Sbb tu sejarah penting.

Latar belakang kereta pada tahun 80-an adalah mcm ni. Rakyat bole bli honda accord dengan harga RM20000 dengan belanja loan bulanan RM100-150. Sebagai reference, pendapatan purata golongan pertengahan malaysia time tu dalam RM 1000, jadi hanya 10% dari pendapatan untuk loan kereta. Sumer bertukar bila mahathir nak Malaysia produce kereta. Adakah ini keputusan yang bijak kita sama2 bole debate. (kita bole start dengan persoalan adakah termasuk dalam ruang tanggungjawab kerajaan untuk pastikan negara ada industri automotif?)

Jadi pada peringkat awal, Proton mengalami kerugian. Jadi apa tindakan mahathir, padang persaingan automobil negara yang rata disengetkan, cukai kereta import dinaikkan mcm harini (260% untuk kereta sederhana.  Untuk reference, duty import normal negara lain dalam 50% ).

Untuk yang belajar basic ekonomi, bila pasaran & persaingan diganggu oleh kerajaan, secara automatik rakyat  (consumer i.e. kita) akan membayar harganya (dalam kes ini, dua2 secara harfiah dan makrifah).

Jika tanpa campur tangan kerajaan rakyat bole membeli kereta dengan harga yang murah, untuk kualiti yang baik. Tapi apa yang berlaku rakyat terpaksa membeli harga kereta yang jauh lg mahal untuk kualiti yg lagi rendah. membayar lebih mahal dari penduduk negara lain walau pendapatan penduduknya lebih tinggi dari malaysia. Ini ekonomi asas yg disebut sblom ini, dan ekonomi asas mengatakan satu perkara membawa perkara yang lain.

Maka jika seblom ini belanja loan kereta 10% dari pendapatan, sekarang beban bertambah, sampai 25% dari gaji (malah lebih), kesian rakyat malaysia. Priority perbelanjaan berubah, jika lebihan 10-15% bajet bulanan sblom ini untuk perkara lain, sekarang dikorbankn untuk loan kereta.

Oleh sebab harga kereta yang mahal, makin ramai yang tak mampu memiliki kereta akan terpaksa menggunakan motosikal, sekaligus lebih terdedah dan lebih mudah utk eksiden, dan bila eksiden lebih mudah melibatkan kematian.

Oleh kerana harga kereta yang mahal, makin lama sesuatu kereta dipakai dijalan raya (sbb makin kurang mampu untuk tukar), lebih tinggi risiko untuk berlaku kemalangan dan kerosakan.

Jika kereta lebih murah, makin senang untuk rakyat berganti kereta, sentiasa update dengan kualiti semasa, dan bila semakin ramai rakyat bertukar kereta, makin maju industri besi negara.

Itu hanya beberapa contoh, banyak lagi perkara yang berkaitan yang berlaku samada kita sedar atau tidak,  sebab dan akibat polisi kerajaan berkaitan proton.

Ini sumer berlaku (dan berlaku selama 30 tahun) hanya kerana seorang perdana menteri mahukan negara ada industri automatif negara (atau legasi peribadi?)

Persoalan lain, adakah dasar protectionist yang membebankan rakyat selama 30 tahun langkah yg betul untuk bangunkn industri automotif negara (yg sekarang pn tak baper nk banggakn sangat)

panjang lg persoalan berbangkit tentang isu kereta ni untuk aku tulis, yg penting bukan hanya berkisar cukai untuk jalan tar. Kita perlu berfikir dengan adil, tapi menyeluruh. Bercakap pasal cukai, ketirisan (korupsi) 20 bilion setahun cukup membuatkan diri rasa terzalim untuk membayar cukai hasil titik peluh (belom kira pet projek pembaziran kerajaan yang ntah pape yg lain).

Adakah kritik bole seselai kn masalah, jawapan die mungkin ya mungkin tidak, bergantung kebijaksanaan kita untuk bertindak. Adakah duduk diam menerima semua perkara bole selesai masalah? Tentunya tidak.

Adakah aku berbangga jika preve berjaya? dah tentu berbangga, tp jgn lupa cerita disebaliknya. At least kalo preve berjaya dan proton bole compete, hilanglah alasan untuk cukai kereta import mahal mcm ni.

Satu lg orang asik terlupa kenapa kereta malaysia mahal. AP. Sebagai contoh, jika kita beli kereta honda import, kaching!! RM20 000, syed azman dapat dengan jual AP lalu company die, Weststar Motorsport, takde kena mengena ngn honda malaysia, takde satu pn showroom keta. Aku agak yakin RM20000 harga jualan AP tak digunakan untuk pembangunan negara, melainkan masuk poket peribadi. Kenapa MITI tak bagi AP direct kt Honda sdn bhd, fuck if i now..

 

Lepas aku tulis benda yang kt atas ni, salah sorang dari yang komen dekat FB tu memberi respon ini.

Jadi aku pikir, dalam perbincangan atau dialog, setiap perbincangan perlu dihormati dengan respon yang baik. Jadi aku tulis lah lagi untuk repon untuk komen diatas.  Jadi mcm biasa agak panjang,  dan aku pun tak selesa nk komen panjang2 dekat status FB orang. Jadi aku respon je la kt sini.

Komen yang die berbunyi macam ni

Aku,kau,dan semua juga bole menulis dan masukkan dlm blog.. Semua org bole membacanya..semua orang bole memahaminya..tetapi kesahihannya?camnilah, kalaupun yg memerintah malaysia bukan kerajaan cam skunk ni(pembangkang),aku percaya x juga akan 100% korupsi di negara kita akan terhapus..ini semua politik je..suka sgt mencari kelemahan dr mencari kebaikan utk negara..sebelum memerintah negara,bolehlah mencari segala kelemahan yg ada pada pemerintah masa kini..tp bila individu terbabit bersama-sama dlm pemerintah negara,adakah dia akan mengubah 360° corak pemerintahan negara yg dikatakan penuh dengan korupsi skang ni?……:)

Pelik jgk bile tanye psl kesahihan. Semua itu agak pengetahuan umum bagi sapa2 yg amik tahu. Pengetahuan, fakta, sejarah, idea dihujung jari, terpulang atas kita untuk gunakan. Mungkin info dalam tulisan itu seuatu yg baru utk kita, kita bole sendiri check kesahihan dia. Aku tulis itu pn bukan utk diterima bulat (aku bukan utusan, mahu pn tv3, harakah atau suara keadilan). Aku pn pelik jgk, bila respon yg diberi akhirnye berkisar pasal undi BN atau PR? Tulisan aku rasanya tiada yg imply kearah itu. Mungkin pembawaan media (dari BN atau PR) selama ni dari spektrum kepartian sempit, jadi apa2 isu/info dibincangkn akhirnya akan kearah neraca parti “parti aku betul, parti kau salah” “alah parti ko sama jgk” . Ini pemikiran generasi ayah kita yang agak menyedihkan jika kita sambung.

Jadi walau aku tulis psl preve dan cukai kereta, tapi bukan kereta dan cukai yang matlamat akhir tulisan aku. Apa yg aku tulis sebenarnya mengajak kita berfikir sendiri terhadap persoalan2 realiti seharian yang patut kita fikir sendiri, bukan kita subconrtact kn nasib kita sebagai rakyat atas bahu orang politik (BN atau PR). kita berfikir atas kapasiti individu, bertindak secara kolektif. Perubahan dalam masyarakat hanya bole digerakkan generasi muda. Dalam sejarah manusia, hampir semua revolusi yang berlaku dalam dunia dimulakan dan digerakkan oleh generasi muda (generasi kita), contoh yang byk, dari revolusi france, revolusi ameraka latin, revolusi china,  hingga la ke arab spring.

Tapi ini hanya bole berlaku jika kita mula berfikir sendiri, bukan meneruskan kerangka pemikiran genarasi ayah kita. Ada sesuatu yang sakit tentang sistem negara kita, malah memualkn. Atas kita, generasi muda terletak harapan untuk ubah semua tu. Kalo di Mesir anak2 muda umur 20-30an bermati-matian menuntut perubahan sistem yang diwariskan kan ke atas mereka. Dah tentu anak muda Malaysia bole lakukan benda yang sama. Tetapi hanya bole berlaku jika kita start berfikir sendiri, bukan menjadi peon orang politik (tak kira BN atau PR).

Jika perlu atas jalan politik, luar politik, gerakan sosial, revolusi atau evolusi, malah kalo establishment malaysia jika perlu diruntuhkan untuk ganti yang baru pn patut dilakukan jika perlu. Anak muda serata dunia dalam lipatan sejarah mampu buat, kita juga mampu buat. Tapi seblom itu kita perlu berlaku revolusi pemikiran. Paling tidak, kita tentu tak mahu generasi anak kita sendiri bercakap ” Kami harini terpaksa bergadai nyawa menuntut perubahan sebab mak ayah kita yang bodo wariskan sistem ini dekat kita” (kata2 seorang protester di mesir dekat aku)

Dan tentu hari ini kita berfikir, ’emm takde la teruk sangat melaysia ini’.  Tp jika kita berlajar sejarah, slowly but surely, kefasadan dan korupsi adalah seperti kanser, bergerak secara senyap, jika terlambat ubah, mungkin tak dpt diselamatkn, nyawa akan tergadai. Sejarah sekeliling kita sangat jelas, di Indonesia, di Thailand. Macam aku cakap, maklumat, info, sejarah, idea, pengajaran di hujung jari. Kita pilih untuk buat apa dengan kemudahan yang Tuhan bagi.

07
Jun
09

Janganlah Naive Sangat

Saya pernah terbaca yg Syiah tidak menganggap bahawa permusuhan Sunni-syiah adalah disebabkan Yahudi.
Tapi,sebab dengkinya Sunni kepada Syiah-kerana syiah memang dari golongan yang betul-Sunni pula mengatakan Abdullah bin Saba'(yahudi) yang mewujudkan Syiah untuk melaga2kan syiah-sunni.

Itu ialah salah satu comment dari blog kema. Dan aku pula tak tahan nak response.

Ada satu lagi ayat yang aku dengar pasal Syiah, bunyinya begini

Syiah sekarang tengah kuat, ntah-ntah, bole jadi Syiah memang betul

Emmmm,

Aku diajar, bila timbul syak dalam hati, lebih-lebih lagi dalam bab agama, aku wajib mencari ilmu atau bertanya dengan orang yang alim untuk paham dan kembali meyakinkan hati. Dan itulah yang aku buat. Alhamdulillah, dalam bab Syiah ni, bole kata aku dah settle dah, at least untuk diri aku sendiri.

Untuk comment diatas, pertama sekali pasal Abdullah Bin Saba, silalah rujuk dekat post Saifulislam pasal perkara ini. klik disini

Adakah sebab Syiah tengah kuat, Sunni tengah lemah, maka Syiah “bole jadi” betul? (Aku tak paham macam mana dalam bab-bab agama ni bole guna “bole jadi”). So, time Salahudin Ayyub yang Sunni bebaskan Palestine,  time tu Sunni betul, pastu sekarang dah tak betul? Atau selama lebih 1400 tahun Sunni mendominasi dunia Islam, sebarkan Islam sampai hujung dunia, Sunni yang betul?, pastu sekarang sebab Sunni lemah, Syiah kuat, tiba-tiba “bole jadi” Syiah betul?

Antara Sunni dan Syiah, telah ditubuhkan Dar al-Taqarub bain al-Mazahib al-Islamiyah untuk bersatu dalam menentang musuh bersama, sebab umat Islam dah kena lanyak habis dah sekarang. Pun begitu, Taqarub ini bukannya bermakna kita mengiktiraf Syiah sebagai “betul”. Sunni adalah Sunni, Syiah adalah Syiah.

Taqarub Mazahib - Mujiri Agha Di tengah-tengah

Taqarub Mazahib - Mujiri Agha Di tengah-tengah

Dan janganlah pula confuse mazhab dengan negara. Iran adalah negara bermazhabkan Syiah. Negara Islam lain bermazhabkan Sunni.

Kita amik contoh, masa zaman Safavid Syiah berkuasa di kawasan Parsi (sekarang Iran), dilakukan pembunuhan besar-besaran (cleansing) terhadap penduduk asal yang Sunni (hasilnya, jadilah Iran sekarang sebagai Syiah). Kita nak kata Safavid yang jahat ke, atau Syiah yang jahat?

Begitu juga zaman sekarang, kerajaan Saud menjadi sekutu kuat US dalam menghentam negara-negara Islam. Jadi, adakah Saud yang jahat, atau sunni yang salah (atau wahabi haha)?

Balik kepada isu,  Iran yang menjadi champion umat Islam zaman sekarang adalah sangat mengujakan umat Islam lain. Revolusi Islamnya menjadi pembuka mata. Ini adalah benda yang tidak dapat dinafikan sumbangannya dalam dunia Islam.

Tetapi adakah semuanya tentang Iran indah-indah belaka , Iran dari luaran memanglah nampak seperti sempurna (almost utopia di mata umat Islam yang lain),  lagipun memang Iran suka memaparkan dirinya sebagai perfect. Tapi ada juga sisi gelap yang ramai tatau (mungkin kerana terlebih kagum  dengan Iran hasil propagandanya yang berjaya)

Oleh kerana sifat nak amik tahu, aku pergi melancong ke Iran. Takdelah utopia sangat pun. Macam biase, orang baik, baiklah dia. Anak-anak muda Iran yang berkeliaran sama je, ramai je yang hancus. Ada kelebihan, ada kekurangan.

Iran (atau syiah? aku pun dah confuse) juga ada rahsia gelap yang tidak ditonjolkan. Comment yang menyatakan Iran (atau syiah, yang mana satu, korang decide sendiri) “tersangat baik” kepada Sunni, adalah amat naive.

Orang Muda Iran: Ketinggian Mereka Lebih Kurang Orang Melayu

Orang Muda Iran: Ketinggian Mereka Lebih Kurang Orang Melayu

Walau pun kita bertaqarub dengan niat yang baik, perkembangan-perkembangan yang berlaku mengenai Iran memaparkan niat Iran takdelah suci sangat.

1) Beribu-ribu orang Kurdish Sunni di Iran kena bunuh. Skang ni, di Tehran, masjid untuk Sunni seketul pun tarak. Orang Sunni di Iran bagai hidup segan mati tak mahu. Adakah Iran (/ Syiah?) sangat bermuhabbah dengan Sunni?

2) Di Iraq, masa zaman Saddam, orang Sunni dan Syiah boleh berkawen, beranak pinak antara satu sama lain. Sekarang ini, lepas pengaruh Iran masuk ke Iraq, berapa ribu orang Sunni kena bunuh? Syiah(/Iran?) baik ke dengan Sunni?

3) Di Lebenon, cerita yang sama, orang Sunni ada yang dibunuh Hezbullah, masjid Sunni pun ada yang dibakar. Bila orang Sunni mahu retaliate melawan balik “kekasaran” Hezbullah, pemimpin Sunni melarang, kerana tidak mahu mengusutkan lagi konflik di Lebenon. Tidak ke pelik organisasi yang sama berperang melawan Israel utk Palestine buat benda macam ni?

4) Sheikh Yusuf Qardawi secara tiba-tiba, tanpa angin tanpa ribut, mengamuk kepada Iran sebab die dapat bukti yang Iran (Syiah?) disebarkan di Mesir. Sheikh Yusuf mempersoalkan tujuan Syiah lebarkan pengaruh di Mesir. Nak jadikan Mesir “Iraq no 2”?

5) On the way dari Iran ke Turkey, aku berbual dengan seorang mamat Kurdish, die citerlah semua penindasan kerajaan Iran ke atas orang Kurd Sunni, juga masjid Sunni diruntuhkan. Juga ada bersama dalam bas tu, seorang mamat Turmenistan kata kt aku “Jumhuri Islami (Iran), akbar kazib fil alam” (aku tak terima bulat-bulat kata mamat Turmeni tu, tp ia menimbulkan persoalan menarik terhadap imej “messiah” Iran/Syiah).

Jangan salah paham, aku bukannya orang yang anti-establishment, nak hasut orang gaduh dengan Syiah ke apa. Sebagaimana ulama Sunni menubuhkan Dar Taqarub Baina Mazahib, seperti itu jugalah aku akan menyokong  Taqarub tersebut.

Cuma aku tak tahan bila jumpa/baca orang yang terpengaruh dengan propaganda Iran (/ Syiah?), “Iran/Syiah juara Islam” atau “Iran/Syiah baik, orang Sunni yang prejudis” atau “Bole jadi Syiah kot yang betul”. Aku jadi kesian campur sedih.

Bukalah mata, janganlah naive sangat. Takkan senang2 kena “makan” dengan propaganda.

Pasal perbezaan mazhab Syiah dan Sunni. Itu merupakan hal lain yang panjang. Yang kalo aku ada ilmu nak tulis pun, tulis satu post mana cukup. Satu buku pun tak cukup. Untuk diri aku, alhamdulilah dah settle. Bagi yang ada syak, pergilah tanya orang2 yang alim, hilangkan syak tersebut.

Cuma ada satu yang menarik, antara perbezaan Sunni-Syiah ialah pada manhaj ilmunya. Manhaj ilmu Sunni adalah sangat tersusun, terjaga rapi, lengkap, dan yang paling penting bersanad (hasil sumbangan Ulama dari dulu sampailah sekarang). Kira telah dicodified dengan cantiklah. Manhaj Syiah plak, aku pun tak sure, kitab Turas pun ntah ada 3 4, kitab itulah yang diorang duk ulang pkai, sedangkan jika dibandingkan bilangan kitab Turas Sunni, ibarat bumi dengan langit .

Ilmu sanad tarak dalam Syiah. Kalo diorang kata hadith sekian, atau Imam sekian kata begini-begitu, takda cara pun untuk varify kesahihan kata-kata tersebut. Makna kata, kalo 90% mazhab Syiah tu tipu pun, bukan ada cara nak buktikan sebaliknya.

Sedikit trick propaganda Syiah ialah menimbulkan rasa serba salah dikalangan kita dengan memberi ultimatum: Kalo tidak Syiah, bermakna tidak cintakan Ahli Bait, sedangkan cinta kepada Ahly Bait ialah satu kewajipan dan tanda cinta kepada Nabi. Hah, bila terkena trick ini la yang ramai antara kita yang terpele’ot.

Perbezaan Mazhab Bukan Penghalang: Cintaku Tertinggal Di Iran

Perbezaan Mazhab Bukan Penghalang: Cintaku Tertinggal Di Iran

05
Jun
09

Tiada Tajuk

Aku dah bosan dengar pernyataan ni (untuk hentam PAS).

Jangan gunakan agama untuk kepentingan politik

Aku ingat lagi time aku muda sket (time lepas SPM), member aku cakap benda yang sama. Aku tak reti nak respon apa, haha (masa kecik2, time tu bodoh2 alang lagi). Member aku pun sekular2 sket, kalo pakai hujah Islam tak boleh dipisahkan dengan politik, bukan diorang bole terima pun.

Baru-baru ni aku dengar lagi benda yang sama (untuk hentam PAS laa)….arghhhh bengangnya.

Kalo aku kata macam ni ok tak?

Memang tak boleh gunakan agama untuk kepentingan politik, tapi PAS gunakan politik untuk kepentingan agama, kan lain tu….

Macam mana orang sekular, boleh jawab tak? Aku sendiri lah tolong bagi jawapan untuk korang.

Tapi kena jadi sekular pure, takyah lagi kelirukan orang, takyah borderline lagi. Jawab macam ni.

Kitorang memang sekular pure, Islam dengan politik memang takleh duk sama

Ok?

02
Jun
09

Whatever Happened to the Egyptian

(terdapat sedikit ralat perasaan dalam post ini, sila klik di sini untuk pembetulan ralat)

Assalamualaikum,

Aku ditakdirkan(dicampak) tuhan kt bumi Mesir. Untuk pengetahuan orang yg amik kesah, aku sendiri yang pilih Mesir. Sebab ape aku pilih Mesir? Adalah sebab-sebab dia. Dan alhamdulilah, aku sangat-sangat bersyukur berada di Mesir ni untuk sebab yang pelbagai.

Bukan itu saja, selama aku berinteraksi dengan orang-orang Mesir, sejak hari pertama, perlahan-lahan aku developed perasaan sayang kepada Mesir. Aku menghargai perbezaan budaya antara Malaysia & Mesir.

Aku sentiasa berpegang, kerana negara asal aku adalah Malaysia, aku adalah duta kecil Malaysia. Kalo ada orang Mesir tanye pasal Malaysia, aku akan cerita yang baik-baik tentang Malaysia dan ajak orang Mesir supaya satu hari bercuti di Malaysia. Ini adalah sikap yang sepatutnya dipegang oleh semua orang, walaupun tak diajar di sekolah mahu pun di kelas persediaan sebelum terbang ke Mesir. Ini adalah common sense.

Begitu juga kalo aku balik Malaysia, oleh kerana bumi Mesir telah memberikan peluang kepada aku untuk belajar, melayan aku dengan baik (aku sangat happy tinggal disini), aku menganggap diri aku adalah duta kecil bagi diorang. Bila ditanya, untuk menjaga adab terhadap tempat yang aku terhutang budi padanya, aku akan menceritakan yang baik-baik, dan menutup mana-mana yang kurang elok (itupun kalo nak dikatakan kurang elok lah, pada aku ok je). Kalo nk cerita yang kurang elok pun, aku akan bercerita dengan memberi keadilan dekat Mesir. Ini namanya adab, juga merupakan satu common sense. Untuk orang tak takda benda ni, aku bersimpati.

Aku suka menganggap apa benda yang pelik atau kurang elok (jika diukur dengan kayu ukur budaya Melayu), hanyalah satu bentuk perbezaan budaya. Janganlah ghairah nk degrade orang Mesir, macamlah orang Melayu tiada kekurangan. Apa yang patut yang kita buat ialah, amik yang baik, yang kurang baik kita simpan sebagai pedoman, bukannya kita perasan diri bagus, pastu degrade sesuka hati.

Tapi yang macam aku cakap, ini hanya perbezaan budaya, dan aku sangat menghargai peluang yang tuhan bagi untuk aku luaskan pemandangan (dan juga menikmati life kt sini). Untuk orang yang tak nampak benda ini, sekali lagi aku simpati, sian..mentaliti kampung.

Mungkin juga orang-orang yang benci Mesir dengan sepenuh hati tidak berpuas hati dan kecewa dengan kehidupan diorang di Mesir. Cara untuk meng’explain‘ kekecewaan mereka, meraka salahkan budaya dan kehidupan Mesir, benci dengan sepenuh hati, kalo boleh nak semua orang tau, punca darah tinggi mereka sebab orang Mesir.

Kesian…secara personally, aku kesian. Mungkin disebabkan insecurity, aku tak jumpa istilah dia, tp aku panggil blame syndrome.

Atau mungkin juga yang benci dari hati ini dari sebab perasan power tak sedar diri. Kalo yang ni, aku tak boleh nak komen, aku doalah biar diorang berubah. Eh jap, datang idea, aku panggil histrionic bitch.

That being said, aku tak kata Mesir dan orang-orangnya semuanya indah-indah. Begitu juga tentang Malaysia, begitu juga dimana-mana. And thats the whole point. Apa yang ada hanyalah perbezaan budaya.

Dan  bila orang buat taik kat aku, aku tak kaitkan dgn nationality atau keturunan mereka, contoh, kalo aku kena tipu, aku tak kata:

Sialnya orang Malaysia

atau

Sialnya orang Mesir

atau

Sialnya orang Somal

Aku akan maki orang itu atas kapasiti individu. Kat mana-mana bangsa pun ada orang baik dan jahat. Kang mana-mana bangsa pun ada orang yang 1st class mentaliti dan jakun mentaliti (orang Melayu yang jakun ramai juga, banyak contoh2 aku bagi diatas). Orang yang generalize kan bende, aku nk panggil ape ek?? emm jap aku reka: Generalizer Dumbfuk. ok?

Pun begitu, aku pun kutuk-kutuk juga orang Mesir, tapi sesama member yang belaja sekali kt sini, dan paling penting, bukan atas dasar benci atau meluat, tp atas dasar sayang. Bak kata Perapu Terancang (baca dengan loghat Kelantan):

Kita kutuk bukan nak bagi mampuh

Aku tak penah kutuk dengan benci, kutuk dengan maksud mengaibkan, kutuk melebih-lebih. Orang kata Mesir ni Ardhul Kinanah. Maksudnya seperti busur panah, lepas ditarik, bentuknya akan kembali kepada asal. Kalo kutuk lebih2, nanti kena betul2. Dan aku percaya itu betul.

Kelantan: Seperti Mesir, selalu juga dikutuk

Kelantan: Seperti Mesir, selalu juga dikutuk

18
May
09

my broken heart

Semalam aku bangun lambat, dlm kul 9.30, mandi, baring2, layan tenet, layan youtube, huha huha…sampai pukul 12.30, barulah konon2nye ade mood nak study (lepas dah tatau nk buat ape).

Tapi tak study gak, gi amik buku medic letak tepi, tp gi bace buku lain, takde kaitan ngn medic (tajuk dirahsiakan), abis satu buku itu aku baca(buku byk diagram, skejap je abis)

Habis semayang zohor, jam menunjukkan pukul 2.30. “ok lah, stadi la plak, dlm kul 4.30 bole start cari daging nk masak plak”

Tiba-tiba member banjar aku call, kate ade main bola dari pukul 4 sampai 6. Dam!!! time mcm ni plak ade bola. Tapi apakan daya, bole ni bende penting, kena turun gak..

so, lepas stadi dalam sejam lebih, turunlah aku bermain bola dengan sepenuh hati dan jiwa, Penat gila babeng…tp puas.

Seperti biasa lepas main bola, sambil orang lain duduk lepak2 tepi padang, aku layan lagi main sepak2 bola, tiba2 datang Faris bagi phone kt aku, “Sidi Haidar nk ckp” die kata.

Aku pun, “wtf! aku atas padang pun cari aku, ni mesti ade sumthing” aku kata dalam hati.

“Ko dah abis main bola eh? Datang umah aku jap, ada benda nk ckp sikit ngn ko, tp dtg sorang2 je”

“wtf (lg skali), sidi haidar nk belasah aku!!” aku cuak “errrr, patik sembah derhaka, patik takut nak datang sorang, bawak amermeftah boleh tak?”

Nasib baik boleh…aku dah cuak dah sebenarnya hahaha…

Jadi datanglah aku ke rumah sidi haidar bersama amermeftah, Tp takde pape pun, saje borak2, cume hasil perjumpaan tu, aku rase aku terpaksa melanggar sifir dan tulis satu lg post dalam blog aku (sebab sifir blog aku ni, setakat ni setaun, 1 post).

Jadi inilah post tersebut, aku susun ikut gaya mahathir supaya lebih tersusun….

1) Ade 3 sebab aku tulis post yang sebelom ni:
i) Aku tak tahan tgk dunia sekular yg mcm skang, dan lg tak tahan tgk orang Islam yg ikut sekular, dan lg tak tahan tgk org yg baik dan kejar bende baik, tp pun tetap sekular secara tak sedar. Aku bukan nak jadi pandai atau memandai, Tp ikut kaca mata aku yg tak seberapa ni, sesetengah benda yang mungkin dipandang enteng di mata orang layan, aku nampak benda tu sekular (kaca mata aku lah).

Kita kata sekular ialah “pemisahan agama dalam pemerintahan”, semua orang yg tak setuju dengan yakin kata “Aku islam, aku tak sekular” Tp kita tak sedar, sekular ni dah menyerap habis masuk dalam minda subconscious kita.

a) Dalam PAS, tak habis2 polemik ulama dengan professional. Kenapa mesti ulama dan professional???? Ini nak panggil apa kalo bukan salah satu menifestasi sekular yg tak sedar?? Ini bukan aku sorang yang cakap, ini arwah Yusuf Rawa penah cakap, Saiful Islam penah cakap dalam antara post tebaru dia. Ini dalam PAS sendiri jd bendalah ini? Orang PAS sedar tak bende yg duk gado ni ialah sbb hasil sekular tersembunyi??

b) Kita nanti bila dah ade anak, untuk ilmu dunia, kita hantar anak pegi sekolah kebangsaan, nak ilmu agama, kita pegi anta anak pegi sek agama time petang.. tak ke ini sekular?? Aku tak kata jangan anta anak pegi salah satu sekolah, mmg takde pilihan pun sekarang, tp kita sedar tak bende ni adalah menifestasi sekular??

c) Kalo nak hal akhirat atau agama, kita pegi lah masjid atau surau. Hal selain tu (hal dunia), zaman skang, masjid dah takde fungsi. Nak hal-hal dunia, sumer luar masjid (ini secara general). Tidak kah ini sekular??? Cube perati orang agama lain, ade beza tak?? Kita sedar tak bendealah ini pun hasil sekular??

d) NGO Islam yg berniat baik, melawan arus sekular, hantar budak belajar medic (zaman skang, yg masih available ialah ilmu medic sekular), pastu wajibkan belajar ilmu agama sekian, hafal quran contohnya. Adakah benda ini bende yg baik? Pada aku sangat baik. Tp adakah sudah berjaya lari dari sekular, minta maaf, pada aku tidak.

e) Bole saja aku tulis contoh kerajaan Saudi contoh sekular luar biase yg kaw-kaw…tp tak sampai hati.

Aku tlg jawab balik 4 contoh diatas, kita secara general tak sedar unsur sekular dalam 4 contoh diatas. And truly, that breaks my heart.

f) Aku penah borak dengan seorang ayah kawan aku, die Phd ekonomi al-azhar, dan die terlibat masa msia baru nk buat sistem bank islam, die cite kt aku, die tak setuju ngn sistem bank islam msia, die kata lg, “Itu name je bank islam, interest ada lg, yg tertukar hanyelah dari name sekular pada name islam” Itu kata2 dia bulat2.

Ok, ni bukan sekuar, tp menipu name die. Cuma aku nk ckp, punya menularnya sekular dalam hidup kita, bile nak buat sistem bank islam yg btul2 tak sekular pun susah.

ii) Sbb lain aku tulis post sblom ni, adalah sebagai satu lontaran cabaran untuk kita sumer tentang masalah kita hari ini, tak kesahlah belajar medic ke agama ke. Pada aku fitnah terbesar umat Islam ialah sekularisme. Dan yg lain teruknya fitnah zaman skang ini fitnah tersembunyi. Orang tak sedar pun betapa jauh nye umat Islam terikut ngn fitnah sekularisme ni.

Ini lah fokus umat islam (kita) skang. Aku tatau mcm mana nak buat, atau pun apa yg perlu kita buat, tp langkah pertama utk mengatasi satu2 masalah ialah mengenal punca masalah. Dan realiti skang, punca masalah pun orang tak sedar kewujudannya, apatah lg nk mengenal. N again, that breaks my heart.

iii) Sbb terakhir aku tulis post sblom ni ialah, aku dah bosan dengar org duk sebuk tak abis2 bergaduh ngn masalah dah lama setle. Bergaduh shiah hentam sufi la, jemaah ni hentam itu, jemaah tu hentam ini, wahabi hentam sumer orang, semua org hentam wahabi(haha). Aduh hai, masalah tu umur beratus taun, dah lama selesai, sumer jawapan dah ade, Pegi la cari kt ulama.

Satu dunia dah tinggalkan umat islam, kita duk bergaduh lg. my heart’s broken again n again.

2) Mengenai post yg lepas, ada kerisauan terhadap aku tak yakin dengan Islam, itu aku tak kesah, sbb aku tau aku yakin. Dan tujuan aku tulis bukan sbb aku tak yakin. Tp ada kerisauan yg lain, takut org yg membaca plak tak yakin. Emmmm itu salah aku lah kalo tulisan aku misleading mcm tu. Aku langsung tak bermaksud mcm tu. Silalah yakin dengan Islam.

Cume zaman skang, yang menentukan kuasa ialah melalui peti undi, org bodo mcm mana pun mempunyai kuasa sama ngn org yg paling pandai kalo die boleh mengundi. Jadi kalo islam nk menang dengan peti undi, orang ramai mestilah diberi penerangan tentang sistem islam sebagai alternative sistem sekular. Dan pulak zaman skang, orang ramai sudah tak makan dengan suapan retorik. Sbb tu gerakan islam sudah tidak bole retorik.

Kalo kita retorik, kita bukan saje rugi, tp dipandang orang ramai sebagai tin kosong. Aku amik contoh ekonomi dalam post yg lepas sbb itu isu champion. Sbb itu org ramai kena dipahamkan mcm mana ekonomi Islam, bentuknya, kepalanya mcm mana, ekornya mcm mana, viability nya mcm mana, tugas kerajaan di mana, tugas peniaga di mana, tugas pengguna di mana. Bole hidup ke tak sistem ekonomi ini, kalo bole, buktikan, paling tidak pun dalam model teori. Benda yg mcm ni yg perlu diterangkan kepada ramai, sbb orang ramailah yg pegang kuase undi. Sbb persepsi kadang2 (atau sebenarnya hampir sepanjang masa) lagi penting drpd reality, as far as politic is concerned.

Dan inilah yg perlu dibuat, dan ini jugalah maksud tulisan aku yg lepas.

Jadi ini sahajalah tulisan aku untuk kali ini, aku nak tegaskan bahawa aku bukan anggap diri aku hero, atau aku tahu apa jawapan, atau mcm mana nk buat. Aku tahu aku bukan hero. Aku tatau kalo ditanye, ape yg perlu dibuat atau apa jawapannya. Aku ni hampeh je sbenarnya. Aku tulis apa yg terpendam dalam hati aku yg tujuannya hanyalah untuk kita sama-sama beringat Aku mintak maaf kalo ade salah dan mintak diberi tunjuk ajar kalo tersilap.

11
May
09

Realiti Islam, Realiti Manusia, Dan Realiti Hubungan Antara Keduanya

Bismillahirahmanirahim

Setelah sekian lama aku ‘puasa’ menulis, maka dengan tidak semena-mena, hati aku digerakkan untuk menggerakkan jari, menulis tulisan yang entah berapa nilainya.

Tulisan aku ni panjang, aku sangat menghargailah kalau ada orang yang membacanya, kalau dapat respon lebih-lebih lagi aku hargai.

Ceritanya begini, semalam, aku pergi pergi berjumpa Sidi Haidar di rumahnya untuk menjamah ikan bakar. Aku pun tak pasti sebab apa, tapi dengar-dengar kabar angin, Sidi Haidar tiba-tiba  ingin ‘membayar zakat’ dengan jamu orang dengan ikan.

Dipendekkan cerita, aku pergi makan ikan bersama rakan yang lain.

Dipendekkan cerita, tengah makan-makan, tiba-tiba aku dan Sidi Haidar ‘berdebat’ tentang sistem matawang moden. Berdentum-dentam bunyinya kitorang berdebat (berbincang), Macam pasangan suami isteri tengah bertengkar.

Sidi Haidar kata, “Masalah ekonomi dunia sekarang ini disebabkan mata wang, dunia kena ikat balik duit dengan emas.”

” Tidak sama sekali, itu ialah mitos, ‘culprit’ musibah ekonomi yang kali ini (tegasan: musibah kali ini, bukan kali yang sebelumnya), adalah sistem credit yang tak terkawal, jangan dikacau sistem matawang, jangan salahkan nyamuk, sistem matawang dibakar,” aku melawan.

Begitulah kiranya perdebatan kami, berlarutanlah ia dengan panjangnya. Aku tengok muka member-member lain dah boring, ada yang mahu beransur, ada yang mahu tengok bola, ade yang nak pergi stadi sebab esok nak exam. Aku mula risau akan ditinggalkan member (risau pulak kalau semua mmber balik, nanti aku terpaksa balik jalan kaki, jauh ni).

Kerisauan aku menjadi kenyataan. Tinggallah aku berdua dengan Sidi Haidar berdebat (berbincang) tentang masalah matawang seolah-olah kami berdua budak jurusan ekonomi (padahal masing-masing noob). Member semua dah balik.

Cuma apa yang aku nak cerita, kesimpulan perdebatan kami adalah sangat menyedihkan aku. Sangat-sangat menyedihkan aku.

Aku jenis manusia yg obsess bermusim, kejap aku obsess dengan ilmu politik (tegasan: ilmu politik, bukan isu politik semasa) maka aku akan menghabiskan segenap masa, tenaga dan fikiran, membeli buku, membaca, me’wiki’, sehinggalah aku berjaya merungkai semua permasalahan ilmu politik yang menyerang minda aku. Selesai semua masalah, aku secara tabiinya akan obsess dengan benda lain, misalnya ekonomi, maka akan berulanglah proses sama.

Semua benda aku pernah obsess: ekonomi, politik, sosial, sejarah, macam-macam lagi. Aku bukan nak jadi pakar, malah aku jugak tak ingin menjadi pseudo-intelectual, Tapi apakan daya aku dihukum dengan sifat ingin tahu, dan aku ‘disumpah’ untuk terpaksa memenuhi curiosity tersebut.

Apa yang sangat menyedihkan aku, semua sumber yang aku dapat capai, dan guna untuk memenuhi curiosity aku, semua sumber sekular, semuanya sumber Barat. Lebih separuh ilmu dalam otak aku bersumberkan sumber sekular. Inilah yang meruntunkan hati aku.

Adakah aku tak percaya kemampuan ilmu Islam (atau Islam itu sendiri)?

Jawapanya tidak. Aku mengangap diri aku berjiwa Islam, aku sangat yakin dan beriktikad bahawa manusia ini akan selamat dunia akhirat dengan Islam. Aku juga sangat yakin Islam lengkap dan merangkumi semua sisi kehidupan manusia.

Memang ini yang aku rasa, dan memang ayat inilah yang selalu dialun-alunkan. Tapi ayat tinggal ayat, alunan tinggal alunan.

Persoalan aku, mana dia ilmu tersebut? Aku tak jumpa. Serius aku mencari, dan juga bertanya dengan orang yang ahli tentang persoalan yang menyerang otak aku, dan serius jugak aku sangat kecewa (sedih) dengan hasilnya.

Yang aku dapat hanyalah ‘kulit’. Yang aku nak ialah ‘isi’. Aku tak perlu makan ‘isi’ tersebut, cukuplah aku tahu yang ‘isi’ tu ada.

Aku ambil contohlah, bab ekonomi, melalui pencarian yang tak seberapa ini, aku telah “melihat” (bukan sekadar tahu), seluruh sistem ekomi yang dunia pakai hari ini berasaskan riba. Bukan diselubungi riba, tapi ASASnya riba!

Sejak riba dihalalkan dalam Kristian oleh Martin Luther sejak kurun ke-16, segala kegiatan ekonomi orang putih dibina atas sistem riba. Dibina sedikit demi sedikit  sistem ekonomi mereka itu dengan berpaksikan riba. Proses ini berterusan selama beratus-ratus tahun sampailah hari ini.

Aku bagi analogi biar jelas lagi, kalau ekonomi moden ini satu bangunan, adalah amat salah jika dikatakan unsur riba dalam ekonomi sekarang adalah diwakili cat bangunan tersebut, orang Islam boleh lagi elak riba bila berekonomi asalkan tak terpalit cat tersebut.

Andaian begini sangat salah. Kalau sistem ekonomi moden adalah satu bangunan, foundation bangunan adalah riba, rangka bangunan adalah riba, simen bangunan adalah riba. Tinggallah perabot, meja, katil, tingkap, pintu yang tak nampak unsur riba. Macam mana umat Islam nak lari?

Dan sistem berpaksikan riba inilah yang satu dunia pakai, SATU DUNIA!! Tak kiralah negara-negara orang Islam ke tak, semua kerajaan kat dunia ni, balun pakai sistem ni. Manusia, muslim fokusnya, dari start celik mata, sampai masuk kubur ‘bergelumang’ dengan sistem ni.

Kenyataan “kita kena berbalik pada sistem Islam”, adalah sangat tak cukup, malah untuk orang yang imannya tak cukup kuat, ia sangat tidak meyakinkan. Kenyataan ini perlu disokong.

Ekonomi Islam ni macam mana? Bentuk macam mana? Hujung macam mana? Kalau jadi sekian, apa respon ekonomi Islam? Kalau jadi sekian pulak mcm mana? Etc… Give us the big, and complete picture of it. Aku akan puas kalau tahu, kalau esok Islam menang, harini aku boleh bayangkan  ekonomi yang macam mana yang akan dipakai, macam mana bentuknya. Bukan esok menang, esok baru nak bagitahu macam mana.

Jadi kembalilah pada topik aku bersama Sidi Haidar tadi,  dia kata ada dua benda, dan benda tersebut menambahkan kesedihan aku.

1)      Feqh dalam Islam ni ada 2, feqh fardhi dan feqh ummah. Ilmu ekonomi, sosial, politik, governance, perundangan, semuanya termasuk dalam feqh ummah. Feqh ummah inilah yang Islam ketinggalan. Feqh fardhi selalu dibincangkan, tapi feqh ummah ini yang tak tau apa cerita. Telah terlalu lama feqh ummah ini diperkecilkan peranannya sampai majoriti ummat Islam zaman sekarang memikirkan Islam hanya terhad kepada ibadat-ibadat fardhi.

2)      Umat Islam hari ini terputus dari ilmu Islam. Ilmu islam ini ‘terkubur’ dalam bahasa Arab (bukan aku nak kata bahasa Arab sudah hilang relevancy, ini hanya kiasan). Contoh terdekat dengan aku adalah diri aku sendiri. Bila orang yang tak mahir bahasa Arab nak tau pasal satu persoalan, atau masalah, lagi mudah dia capai buku English yang sekular berbanding ilmu Islam yang dalam bahasa Arab.

3)      Yang ini aku punya pendapat sendiri, Islam sudah tiada “padang utk bermain”, hilang “ruang utk beraksi”, sudah kematian ‘ibu’nya. Dan ini pada pendapat aku adalah punca bagi dua masalah kat atas. Satu dunia tak gunakan sistem Islam, tak kiralah apa aspek pun, semua mengangkat sistem sekular.

Macam manalah feqh ummah nak berkembang, beraksi, dan membuktikan kejituan diri apabila tidak diberi peluang untuk ‘beraksi’ dan ‘bermain’?

Macam manalah keyakinan orang Islam tak runtuh apabila sistem Islam tertinggal dalam dada-dada buku dan retorik ayat-ayat?

Sama-samalah kita menghayati masalah ini, jangan duduk bergaduh benda yang dah lama settle, beratus-ratus tahun punya pun duk pusing benda yg sama jugak. Duk lagi nak mewahabikan oranglah, syiah tak syiahlah, jemaah tak jemaahlah, dari dulu duduk isu itu sajalah, tak sudah-sudah. Dunia sekarang ni tengah berlari duk tinggalkan kita, kita duduk buang masa dengan isu yang sememang merugikan kita secara keseluruhan.

Sampai kat sini sajalah yang aku dapat tulis, aku beristighfar kepada Allah kalau tersalah. Jika ada tersalah sila betulkan, jika ada tersinggung, sila bagitau, boleh aku mintak maaf. Apa pun, ini hanyalah luahan benak fikiran hati aku.

14
Sep
08

Respon kepada pemenang2…

Aku terbaca post dari pemenang2, teringin mengomen, tp tertulis panjang plak. Bile dah panjang sangat, tak seswai plak. Last2, aku jadikan la respon aku ni sebagai entri sulung utk blog aku (yang dibuat petang tadi). Igtkan saje2 buat account, malas nk isi pape, tp…. err, wut teh hell la.

Ni respon aku, tp sblom tu, baca dulu la entri pemenang2 (dan komen2nya skali);

“Aku rase tulisan kau ni reflek langsung hasil pembelajaran kau kt Mesir ni. Lagi tepat, sistemnya. Dan nampaknya aku terpaksa membangkanglah skit. (bangkangan aku ialah diatas premis, ape yg ko tulis ni ialah refleksi perasaan ko tentang pembelajaraan kt Mesir, medic setepatnya)

1st skali, psl muktazilah, masalah muktazilah ialah meletakkan akal diatas wahyu, melimitkan kuasa takdir tuhan. Ade tuhan tp takde efek, adik beradik ngn sekularisme.

2nd, psl blaja menghafal, sbenarnya, benda yg kite blaja terutamanya taun 1 dan 2, adalah sgt basic. Dan benda basic caranya ialah kena hafal. Tak kesah displin ilmu mana2 pun, bio ke, fizik ke, matematik ke, pengajian agama ke. Basic itu yg penting, blaja tanpa basic ibarat blaja dari internet (ataupun jadi  blaja tanpa guru ibarat blaja dgn setan). Blaja silat pun ada basicnya, kekuda, cara menumbuk, cara melompat.

Pengajian zaman dulu pun ade basicnya, dan zaman skang pun ade basicnya. Cume “discovery” zaman dulu dah bertukar jadi “basic” zaman ni. Bile ada basic, baru tau persoalan/masalah. Bile tau persoalan/masalah, barulah buat ekperimen ke, invention ke.

Cuma basic zaman dulu tak sama ‘saiz’nya dengan basic zaman skang. Invention zaman dulu dah jadi basic zaman skang. Dari aspek ini, bolelah dikatakan pembelajaran skang lebih mencabar dan menarik.

Sama dgn medicine, ade basicnya. Cume medicine ini, adalah rangkuman beberapa disiplin ilmu, bio (dah tentu), kimia, fizik, matematik, sosial, geography dan basic yg specific utk medic, seperti histo, fisio, anat, biochem. Jadi basic utk medic lebih memeningkan.

Percayalah, basic ini sangat penting. Tanpa basic, akan terkial-kial dihari kemudian. Tanpa basic yg kuat, akan bertambah boring belajar medic ini. Dan dengan basic yg kuat, akan menarik ditahun2 mendatang.

Dan dgn basic yg kuat baru otak kite bole berpusing2 laju bile masuk clinical. Ketika itulah nak terpikir buat invention ke, buat eksperimen ke.

Dan cara utk belajar basic ialah cara hafalan (dan paham dulu tentunya)

Sesetengah pengajian medic, seawal taun 2 dah masuk hospital (seperti di Malaysia contohnya). Dah ada oncall, blaja skill menjahit lah, masuk catheter la, wound dressing lah. Cara ini ada kelebihannya, dan tentunya ade kekurangannya.

Cara kite di Mesir, taun 4 baru jumpe pesakit, itu pun, yg diutamakannya tetap teori. Teori, teori, dan teori…, tapi ape salahnya, kata nak jadi House MD (haha). Kalo tak nak blaja menghafal sgt, tunggu taun clinical, sbb taun clinical menjanjikan keperluan memusingkan otak.

Janganlah risau tentang skill yg kurang, sbb kita lepasan pelajar medic sumer akan mengikuti housemanship 2 tahun, bersama-sama pelajar yg dah blajar skill awal2. Tempoh 2 taun tu la katanya utk asah skill kite yg kurang nnt.

Jadi insyaAllah sumernya akan ‘level out’ balik bile habis housemanship nanti. Dan tentunya teori yg tinggi akan menyebabkan otak kite menjadi lebih pusing dan kuranglah risiko menjadi sindrom burung kakak tua.

Belajar kt Mesir banyak masa lapang, jadi nk gi cari ilmu lain ke (kalo nak lah), nk beribadat lebih ke, nak gi enjoy2 ke, nk tido lebih pon bole…

p/s= tiada masalah sindrom burung kakak tua dgn pengajian cara Mesir, sbb agak banyak invention2 dan discovery2 yg dibuat doktor2 Mesir. Gi check sendiri nnt.

p/s= bezakan maklumat dan ilmu. Sbb zaman dulu, maklumat lambat, ilmu lagi jelas. Tapi zaman skang, maklumat luas, ilmu tenggelam dalam lautan maklumat.”

Allahu A’lam




December 2016
M T W T F S S
« Apr    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031